Pengertian Statiska Inferenensial Beserta Contoh dan Metode Lengkap

TAMBANGILMU.COM - Statistik inferensial adalah metode penelitian statistik yang memperoleh data dari suatu sampel untuk menarik kesimpulan atau menggeneralisasikan ke populasi yang lebih besar.
Oleh karena itu, kita harus memastikan bahwa sampel yang kita pilih mencerminkan populasi secara akurat. Bahkan dalam arti luas, peneliti harus menentukan populasi yang kita pelajari, menggambarkan sampel yang mewakili populasi tersebut, dan menggunakan analisis yang mencakup kesalahan pengambilan sampel.

Untuk memastikannya, dua metode dapat digunakan dalam statistik inferensial, yaitu estimasi parameter dan pengujian hipotesis. Misalnya, contoh statistik inferensial adalah seorang peneliti ingin mengukur berat rata-rata setiap orang dewasa di semua negara. Untuk itu, para peneliti secara acak memilih sampel orang dewasa dari populasi target dan menimbang setiap orang dalam sampel.

Oleh karena itu, pada kesempatan kali ini admin tambangilmu akan membagikan tentang Pengertian Statiska Inferenensial Beserta Contoh dan Metode Lengkap yang bisa kalian pahami.




Statiska Inferenensial

Statistik inferensial pada dasarnya akan memprediksi kesimpulan dari teknik pengumpulan data. Oleh karena itu, dengan menggunakan statistik inferensial, kita dapat memperoleh data dari sampel yang dipilih dan kemudian menggeneralisasikan populasinya.

Statistik inferensial pada dasarnya akan memprediksi kesimpulan dari teknik pengumpulan data. Oleh karena itu, dengan menggunakan statistik inferensial, kita dapat memperoleh data dari sampel yang dipilih dan kemudian menggeneralisasikan suatu populasinya.

Pengertian Statistika Inferensial

Statistik inferensial adalah salah satu dari dua cabang utama statistik yang sering menggunakan sampel data acak dari populasi untuk mendeskripsikan dan menyimpulkan tentang populasi tersebut.

Misalkan kita memiliki beberapa contoh data tentang kemungkinan obat kanker baru. Kita dapat menggunakan statistik deskriptif untuk mendeskripsikan sampel kita, termasuk: rata-rata sampel, contoh deviasi standar, membuat grafik batang, mendeskripsikan bentuk distribusi probabilitas sampel.


Namun, kita menggunakan statistik inferensial untuk mengekstrak data sampel dari sejumlah kecil orang dan mencoba menentukan apakah data tersebut dapat memprediksi apakah obat tersebut cocok untuk semua orang (yaitu, populasi).

Ada beberapa cara untuk melakukan ini, dari menghitung skor-z (skor-z adalah cara untuk menunjukkan ke mana data akan didistribusikan secara normal setelah pengujian fakta (lanjutan).

Statistik inferensial menggunakan model statistik untuk membantu kita membandingkan data sampel dengan sampel lain atau penelitian sebelumnya.

Sebagian besar penelitian menggunakan model statistik yang disebut model linier universal, termasuk uji-t Student, analisis varians (ANOVA), analisis regresi, dan berbagai model lain yang menghasilkan hasil probabilistik dan garis lurus ("linier").

Statistik Inferensial Berdasarkan Pengetahuan Para Ahli

Adapun definisi statistika menurut para ahli, antara lain:

  1. Kolawole (2001), Pengertian statistik inferensial adalah perhitungan penelitian kuantitatif, yang digambarkan sebagai matematika dan logika tentang bagaimana menggeneralisasi dari sampel ke populasi.
  2. Sugiyono (2012), Arti yang dimaksud dengan statistik inferensial adalah teknik statistik yang digunakan untuk menganalisis data sampel, yang hasilnya dapat diterapkan pada populasi yang jelas, dan teknik untuk memilih sampel dan jenis populasi secara acak.

Macam Metode Statistik Inferensial

Ada dua metode utama untuk menyimpulkan statistik. Itu adalah :

  1. Estimasi Parameter

    Estimasi parameter ini seperti perhitungan berdasarkan sampel populasi dengan menggunakan mean populasi, median, mode dan deviasi standar.

    Estimasi parameter dapat dilakukan dengan membuat interval kepercayaan (confidence intervals), yaitu rentang nilai di mana parameter secara keseluruhan sebenarnya cenderung menurun.

  2. Pengujian Hipotesis

    Perusahaan farmasi biasanya menggunakan metode pengujian ini, dan perusahaan ini ingin mengetahui apakah obat baru lebih efektif melawan gejala tertentu daripada tidak mengonsumsi obat sama sekali. 

    Karena tidak mungkin (dan tidak etis) untuk mencoba obat baru pada setiap orang yang mengalami gejala ini, sampel acak harus digunakan dari hasil percobaan dapat ditarik kesimpulan tentang keefektifan obat pada seluruh populasi.

Jenis Teknik Pengujian Statistika Inferensial

Dari pengujian yang digunakan dalam statistik inferensial, berbagai teknik pengujian antara lain:

  1. Analisis Regresi Linier

    Dalam pengujian ini, algoritma linier digunakan untuk memahami hubungan antara dua variabel dalam kumpulan data. Salah satu variabel ini adalah variabel dependen, dan satu atau lebih variabel independen dapat digunakan.

    Secara sederhana, kita mencoba memprediksi nilai variabel dependen berdasarkan nilai variabel independen yang tersedia. Meskipun kita juga dapat menggunakan jenis grafik lain, ini biasanya ditunjukkan dengan grafik sebar.

  2. Analisis Varians

    Ini adalah metode statistik lain yang sangat populer dalam ilmu data. Ini digunakan untuk menguji dan menganalisis perbedaan antara dua atau lebih cara kumpulan data. Ada perbedaan yang signifikan antara nilai rata-rata yang diperoleh dengan menggunakan tes ini.

  3. Analisis Kovarian

    Metode ini hanyalah perluasan dari metode analisis varians dan memasukkan kovarians kontinu dalam perhitungan. Kovarian adalah variabel independen kontinu dan digunakan sebagai variabel regresi.

    Metode ini hanyalah perluasan dari metode analisis varians dan memasukkan kovarians kontinu dalam perhitungan. Kovarian adalah variabel independen kontinu dan digunakan sebagai variabel regresi.

  4. Signifikansi Statistik (Uji-T)

    Tes yang relatif sederhana dalam statistik inferensial yang digunakan untuk membandingkan dua kelompok dan memahami apakah keduanya berbeda satu sama lain. Urutan perbedaan atau pentingnya perbedaan dapat diperoleh darinya.

  5. Analisis Korelasi

    Analisis korelasi digunakan untuk memahami tingkat interdependensi dua variabel. Dari sini, kekuatan hubungan apapun antara dua variabel dapat diturunkan. Kita dapat memahami apakah variabel tersebut berkorelasi kuat atau lemah.

    Bergantung pada variabelnya, korelasinya juga bisa negatif atau positif. Korelasi negatif artinya nilai satu variabel menurun sedangkan nilai variabel lainnya bertambah, sedangkan korelasi positif artinya nilai dua variabel turun atau naik secara bersamaan.

Alasan Menggunakan Statistik Inferensi

Terdapat beberapa alasan menggunakan statistik inferensial, diantaranya yaitu:

  • Banyak jurnal top tidak akan menerbitkan artikel yang tidak menggunakan statistik inferensi.
  • Statistik inferensial memungkinkan analis untuk menggeneralisasi hasil survei ke populasi yang lebih besar.
  • Statistik inferensial tidak hanya dapat menentukan apa yang mungkin terjadi, tetapi juga apa yang mungkin terjadi dalam program.
  • Statistik inferensial membantu menilai kekuatan hubungan antara variabel independen (kausal) dan variabel dependen (efek). Ini dapat menilai dampak relatif dari berbagai prosedur.
  • Statistik inferensial hanya dapat digunakan jika ahli statistik memiliki daftar lengkap anggota populasi. Statistik inferensial menarik sampel acak dari populasi ini. Dengan menggunakan rumus yang telah ditetapkan sebelumnya, ahli statistik menentukan bahwa ukuran sampel cukup besar.
  • Statistik inferensial dapat membantu menentukan kekuatan hubungan dalam sampel. Ahli statistik dapat menilai intensitas pengaruh variabel independen (masukan program) terhadap hasil (keluaran program). Dalam statistik inferensial, sulit untuk mendapatkan daftar keseluruhan dan / atau memperoleh sampel acak.

Contoh Statistika Inferensial

Misalnya, contoh kasus penggunaan statistik inferensi dalam arti penelitian :

Berat Rata-rata Orang di Suatu Negara

Peneliti ingin mengukur berat rata-rata setiap orang dewasa di suatu negara. Tentu saja ini tidak praktis dan tidak mungkin menimbang semua orang.


Namun, masih mungkin untuk menghitung perkiraan yang mendekati berat rata-rata kelompok orang ini. Kita dapat menggunakan statistik inferensial untuk melakukan ini.

Statistik inferensial mengandalkan pengumpulan data pada sampel individu dalam populasi yang lebih besar.

Dalam contoh memperkirakan berat badan orang dewasa rata-rata setiap orang di suatu negara, peneliti dapat secara acak memilih sampel orang dewasa dari populasi yang diminati dan kemudian menimbang setiap orang dalam sampel.

Peneliti kemudian dapat menghitung bobot rata-rata sampel mereka (menggunakan statistik deskriptif!), Dan kemudian menyimpulkan bahwa bobot rata-rata sebenarnya dari seluruh populasi berada dalam rentang nilai yang ditentukan.

Alasan mengapa peneliti harus menggunakan interval nilai (daripada menentukan nilai pasti untuk bobot rata-rata keseluruhan) adalah karena tidak ada sampel yang dapat mewakili seluruh populasi dengan sempurna, sehingga setiap eksperimen melibatkan beberapa kesalahan pengambilan sampel.

Dengan demikian, hasil yang diperoleh melalui statistik inferensial (tidak seperti yang diperoleh melalui statistik deskriptif, jika peneliti dapat mengukur setiap orang yang ingin dia ketahui) akan selalu mengandung beberapa ketidakpastian.

Umumnya, semakin besar ukuran sampel yang digunakan seorang peneliti (dalam hal ini, semakin banyak orang yang ditimbang), semakin banyak eksperimen yang dapat mengurangi ketidakpastian hasil. 

Saat ukuran sampel bertambah dan semakin mendekati ukuran seluruh populasi, ketidakpastian akan mendekati nol, dan statistik inferensial (peneliti tidak dapat mengukur semua orang yang dia minati) akan menggantikan statistik deskriptif (peneliti dapat mengukur Dia menarik semua orang).

Demikianlah penjelasan tentang Pengertian Statiska Inferenensial Beserta Contoh dan Metode Lengkap semoga artikel di atas bermanfaat.

No comments for "Pengertian Statiska Inferenensial Beserta Contoh dan Metode Lengkap"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel