KONVERSI ENERGI LISTRIK MENJADI ENERGI PANAS

 TAMBANGILMU.COM - Pada dasarnya Tenaga listrik yang dialirkan pada suatu kumparan akan menimbulkan medan magnet. Energi listrik adalah energi yang ditimbulkan oleh benda yang bermuatan listrik. Muatan listrik yang diam (statis) menimbulkan energi potensial listrik yang bergerak (dinamis) menimbulkan arus listrik dan energi magnet.

Ketika sebuah sumber listrik digunakan untuk mengalirkan arus listrik didalm sebuah konduktor, energi listrik yang dihasilkan akan diubah menjadi energi kinetik sehingga muatan listrik bergerak. Didalam konduktor energi kinetik ini cepat menghiang karena tumbukan antara muatan muatan yang mengalir dengan atom-atom penyusun konduktor, sehingga menyebabkan suhu konduktor bertambah.

PENGERTIAN ENERGI 

          Pengertian Energi dan Bentuk bentuk Energi   

 Energi adalah bagian utama untuk semua kegiatan makhluk hidup, termasuk manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya selalu memerlukan energi. Energi dapat didefinisikan sebagai kemampuan untuk melakukan kerja oleh karena itu sifat dan bentuk energi dapat berbeda sesuai dengan fungsinya, antara lain energi kinetic, potensial, termal, kimia, nuklir, listrik dan energi elektromagnetik.

 Pada prinsipnya bentuk atau sifat energi tersebut dapat saling dikonversikan secara langsung ataupun tidak langsung. Panas pada benda (energi kalor) dapat sebagai akibat dari gesekan oleh gerakan benda (energi kinetik) atau sebagai akibat adanya listrik yg dialirkan (energi listrik) adalah merupakan proses konversi energi langsung, sedangkan energi listrik pada generator (dynamo atau alternator) asalnya adalah energi dari minyak, batubara yg dibakar (energi termis) dirubah menjadi energi kinetik pada motor bakar atau turbin (rotasi, energi kinetik), berikutnya oleh dynamo atau generator diubah menjadi energi listrik, merupakan proses yg tdk langsung.

 Untuk kebutuhan manusia konsumsi energi dapat dibedakan atas beberapa kelompok sector, yaitu kelompok pembangkit listrik, pemakaian industri, transportasi, komersial dan rumah tangga. Sumber sumber energi yang terutama adalah air, angina, batubara, minyak bumi, gas alam, matahari, uranium, biomassa dan biogas.

PENGERTIAN RHEOSTAT

Rheostat adalah resistor yang dapat disesuaikan dan terutama digunakan dalam aplikasi di mana penyesuaian arus diperlukan atau mengubah resistansi dalam rangkaian listrik. Jenis resistor ini dapat memodifikasi karakteristik generator, pengontrol kecepatan motor, lampu redup. Elemen resistansi ini dapat diubah berdasarkan aplikasinya seperti pita atau kawat logam, cairan konduktif atau karbon. Jenis logam hanya digunakan ketika arus rata-rata diperlukan, jenis karbon hanya digunakan saat arus kecil diperlukan dan jenis elektrolitik digunakan ketika arus besar diperlukan.

 Definisi rheostat adalah salah satu jenis variabel resistor yang terutama digunakan untuk mengendalikan arus serta untuk mengubah resistansi dalam suatu rangkaian tanpa gangguan. Rheostat ini merupakan jenis resistor yang mencakup dua terminal seperti terminal bergerak dan terminal tetap. Beberapa jenis rheostat seperti potensiometer mencakup tiga terminal tetapi hanya dua terminal yang digunakan karena terminal twp tetap dan satu terminal dapat dipindahkan.

Tidak seperti potensiometer, resistor ini membawa jumlah arus yang signifikan. Oleh karena itu, resistor wound wire secara teratur digunakan saat merancang resistor ini.

 

Simbol rheostat tersedia dalam dua standar seperti standar Amerika & standar internasional yang ditunjukkan pada gambar berikut. Pada gambar di atas, simbol standar Amerika diwakili dengan tiga terminal dengan garis zigzag sedangkan simbol standar internasional diwakili dengan kotak persegi panjang oleh 3-terminal. 

KONSTUR RHEOSTAT

Konstruksi rheostat sangat terkait dengan konstruksi potensiometer. Ini hanya memiliki dua koneksi, bahkan ketika tiga terminal ada seperti potensiometer. Dibandingkan dengan potensiometer, resistor ini harus menahan arus yang signifikan. Oleh karena itu mereka sering dirancang seperti resistor wire wound.
                                                              

Konstruksi rheostat ditunjukkan di bawah ini. Ia memiliki tiga terminal yang dilambangkan dengan A, B dan C. Namun, kami hanya menggunakan dua terminal, baik terminal A&B maupun terminal B&C.
Dalam konstruksi ini, dua terminal seperti A & C tetap yang terhubung ke trek yang dikenal sebagai elemen resistif. Dan terminal B adalah terminal yang tidak rata dan terhubung ke slider atau, sliding wiper.

Ketika wiper geser bergerak dengan elemen resistif di atas jalur resistif maka itu akan mengubah resistansi rheostat. Elemen resistif rheostat dapat dibuat dengan putaran kawat atau film karbon. Ini sering dibuat dengan luka kawat (wire-wound). Oleh karena itu, kadang-kadang ini juga disebut sebagai variabel resistor wire wound. Secara umum, ini dirancang dengan melilitkan Nichrome seperti kawat di daerah inti keramik isolasi. Jadi ini berfungsi seperti bahan isolasi terhadap panas. Karena itu, inti keramik tidak akan membiarkan panas melaluinya.

 Jenis-jenis Rheostat

Rheostat diklasifikasikan menjadi tiga jenis yaitu jenis rheostat linear, rheostat rotary, dan rheostat preset.

 Rheostat Linier

Jenis rheostat ini termasuk jalur resistif linier, di mana terminal geser dapat bergerak dengan lancar di atas jalur ini. Ini memiliki dua terminal permanen tetapi hanya menggunakan salah satu dari mereka sedangkan terminal lainnya dapat dihubungkan ke slider. Ini sering digunakan dalam aplikasi laboratorium.

Rheostat Rotary

Seperti namanya, ia memiliki jalur resistif berputar, yang sering digunakan dalam aplikasi daya. Jenis-jenis ini dapat dirancang dengan poros tempat penyeka ditempatkan. Di sini penghapus adalah kontak geser, yang dapat memindahkan  ¾ dari lingkaran di atas  terminal.

Rheostat Preset

Setiap kali rheostat digunakan dalam PCB (papan sirkuit tercetak), maka mereka digunakan sebagai rheostat preset atau trimmers (pemangkas). Ini berukuran kecil dan sering digunakan dalam rangkaian kalibrasi. Ada dua dan tiga pemangkas terminal yang tersedia tetapi dalam beberapa kasus, perangkat tiga terminal digunakan seperti perangkat dua terminal.

 Aplikasi Rheostat

· Umumnya, ini digunakan di mana arus tinggi atau tegangan tinggi diperlukan.

· Rheostat terutama digunakan pada lampu redup untuk mengubah intensitas cahaya. Jika kita memperbesar resistansi rheostat, aliran arus listrik melalui bola lampu akan berkurang. Dengan demikian, intensitas bohlam berkurang. Demikian pula, jika kita mengurangi resistansi rheostat, maka aliran arus listrik di seluruh bohlam akan meningkat. Akhirnya, intensitas cahaya akan meningkat.

· Rheostat digunakan untuk menambah atau mengurangi volume radio selain untuk memperkuat atau mengurangi kecepatan motor listrik dari motor listrik.

· Ini sering digunakan seperti perangkat kontrol daya seperti kontrol intensitas cahaya, kontrol kecepatan motor, pemanas, dan oven.

· Saat ini, ini tidak digunakan dalam aplikasi kontrol daya karena efisiensinya yang rendah. Jadi ini diganti dengan sakelar elektronik

 

 

No comments for "KONVERSI ENERGI LISTRIK MENJADI ENERGI PANAS"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel